suesue soya


Dulu,saya suka membaca blog dan begitu juga kini.Dari satu blog ke satu blog yang lain,mencari sesuatu yang boleh ditanam dalam kepala saya ini,yang mampu membuatkan saya berfikir dan mengambil pengajaran dari kisah-kisah penulis blog yang lain.Lama dulu,saya pernah terbaca satu entri yang bertajuk "catatan buat anakanda kedua" di sebuah blog yang bernama NAFASTARI

Entry tersebut ditulis luhur dari hati seorang ayah iaitu Nafastari,saya seakan terpegun.Tak tahu kenapa. Segalanya yang berlaku pada hari kelahiran anaknya dicatat rapi oleh seorang ayah.Nasihat demi nasihat ditulis oleh sang ayah walhal anaknya itu baru saja melihat cahaya selepas bergelap dalam perut si ibu.Disebabkan saya tidak mem'follow' blog beliau,jadi setakat itu sahaja pembacaan saya.

blog mawar
Beberapa minggu yang lepas,saya telah terbaca satu blog iaitu MAWAR NAFASTARI

Blog ini mengisahkan kehidupan seorang isteri yang kematian suami.Seorang isteri yang sentiasa dimanjakan oleh suaminya.Dia seorang suri rumah,tetapi dari memasak,menjahit,melipat baju,segalanya dibantu suaminya.Ya Allah,dia mempunyai seorang suami yang sangat baik.Suami seperti itu seolah-olah sudah pupus dari dunia ini kan.Walhal,inilah yang dibuat Rasulullah.Rasulullah yang sibuk berdakwah,menyebarkan Islam dan mentadbir kerajaan pun membantu isteri di dapur,memasak,menjahit pakaiannya yang koyak,sangat bersabar dengan karenah isteri dan banyak banyak lagi sifat dan kelakuan Rasullah yang amat menghargai isteri.

Dan ketika itu,saya sudah melupakan blog Nafastari yang telah saya baca beberapa tahun yang lalu.Setelah membaca dan terus membaca blog Mawar Nafastari,baru saya tahu yang dia adalah isteri pada pemilik blog Nafastari.Bertuahnya dia mendapat suami seperti Nafastari.Tapi,semuanya milik Allah.Allah menarik nikmat seorang suami yang sangat baik dari seorang isteri selepas mereka terlibat dalam kemalangan yang meragut nyawa suaminya,si pemilik blog Nafastari.

Dan selepas itu,Mawar berusaha untuk hidup berdikari.Berdikari untuk membesarkan dan mendidik dua orang anak mereka iaitu Embun dan Kekwa tanpa seorang suami.Sungguh 'simple' nama yang diberikan kepada dua orang anak ini.Membaca catatan demi catatan di blog Mawar sangat meruntun jiwa,bercerita tentang rindunya pada suami yang telah pergi,bercerita tentang hal anak-anaknya dan kehidupan dia selepas ketiadaan suaminya seolah olah blog itu diwujudkan untuk bercerita kepada suaminya tentang kehidupan mereka sekarang.

Tak tahu kenapa saya ingin bercerita tentang perkara ini.Mungkin juga kerana seolah-olah ada suara yang membisikkan untuk saya menjadi kuat dan tabah.Setiap kali membaca blog Mawar,hanya satu yang terlintas, "Kuatnya Kak Mawar!"

Buat dua orang puteri comel,Embun dan Kekwa..doaku,jadilah anak yang baik buat ummi agar ummi tidak merasa keseorangan.Jadilah anak yang solehah buat ayahmu,InsyaAllah,dengan izinNya,kamu pasti bertemu di syurga nanti.. :)

Mari sama-sama sedekahkan Al-Fatihah buat arwah.Moga Allah merahmati roh Nafastari di alam sana..

Semoga Allah menjadikan saya seorang yang tabah seperti Kak Mawar..
Suriani,belajarlah untuk menjadi kuat!
Salam alaik..




offtopic 1: Beberapa post yang saya rasa tidak diperlukan lagi dalam blog ini akan didelete.Dulu saya rasa tidak perlu delete older post biarkan saja ia sebagai kenangan,tapi persepsi itu saya dah ubah 180 darjah.Biarlah saya mendelete kenangan lalu yang saya rasa tak perlu pun untuk dikenang.

offtopic 2: Saya ingin mengamanahkan password blog ini kepada seseorang yang saya sangat percayai.Andai saya tiada lagi di dunia ini,saya amanahkan blog ini padanya.

Categories:

5 Responses so far.

  1. bgusnya laki tu kan...smoga dia bahagia kt sana..

  2. Anonymous says:

    all the best suesue!

  3. Anonymous says:

    sye pun suka baca blog tp sye takder blog..blog suesue soya ni pun best giler!and lagi satu bi awak mmg power..terpakse sye buka kamus jgk lah..hehe..

  4. haida says:

    terima kasih sue atas perkongsian..semoga kita semua dapat jadi kuat seperti mawar..inshaAllah